Kabaracehnews

Nasional

Polri Ancam Tindak Tegas Pengibar Bendera OPM dan GAM

Jakarta – Polri telah mengantisipasi gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas) jelang perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) dua kelompok separatis Organisasi Papua Merdeka (OPM) pada 1 Desember dan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) pada 4 Desember. Salah satunya dengan meningkatkan keamanan di dua daerah tersebut.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan, pihaknya melarang para simpatisan kelompok tersebut melakukan upacara dengan mengibarkan bendera selain Merah Putih.

Baca juga:  Abu Bakar Ba'asyir Bebas, Polri Tetap Pantau Pergerakannya

OPM sendiri identik dengan simbol atau bendera bintang kejora. Sementara eks Kombatan GAM khas dengan bendera bulan bintang.

Polri memastikan akan menindak masyarakat yang mengibarkan dua bendera organisasi tersebut.

“Apabila melakukan pelanggaran hukum, pasti ditindak sesuai hukum yang berlaku,” ujar Dedi saat dikonfirmasi, Jakarta, Selasa (27/11/2018).

Kepolisian akan melakukan sejumlah pengamanan dan patroli di sejumlah wilayah jelang HUT OPM dan GAM. Polri juga akan meningkatkan jumlah personel keamanan di Papua dan Aceh.

Baca juga:  Polri Cek Info Pasutri asal Indonesia Pelaku Bom Gereja di Filipina

“Secara umum Polri memantau dan mengantisipasi potensi-potensi gangguan Kamtibmas,” tutur Dedi.

Tindak Tegas

Selain itu, Dedi menekankan, Polri tidak segan menindak tegas pihak-pihak tak bertanggung jawab yang mencoba menunggangi momentum tersebut untuk memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia.

“Mengimbau untuk masyarakat tetap menjaga kondusivitas Kamtibmas dan tidak terprovokasi oleh isu-isu yang beredar,” Dedi menandaskan.

To Top